SPIRIT HUMANISASI Vs DISKRIMINASI

20 07 2010

Oleh : M. Nur K. Amrullah

“Saya memanusiakan manusia, maka saya manusia”

Falsafah kemanusiaan yang penulis paparkan diatas, memang secara harfiah mudah untuk difahami, akan tetapi hal terpenting adalah ikhtiar melakukan kontemplasi bahwa kewajiban dasar manusia disamping memiliki loyalitas kepada Tuhan, disisi yang lain adalah kewajiban memanusiakan manusia.

Banyaknya aksi kekerasan perwujud diskriminasi di negeri ini sebenarnya akar masalahnya adalah falsafah yang dipegang masyarakat menunjukkan anti humanisasi (baca Dehumanisasi), lahirnya kekerasan antar etnik dan golongan sementara didasarkan pada ego kolektif yang bertujuan mempertahankan diri dan sekaligus mengunggulkan diri. Perspektif ego kolektif inilah yang kemudian menenggalamkan spirit humanisasi yang seharusnya dimiliki setiap manusia tanpa membedakan golongan, ras ataupun agama.

Penulis tidak akan memaparkan contoh-contoh diskriminasi di negeri ini, bukan karena banyaknya, ataupun karena desubstansi, tapi lebih karena aksi diskriminasi di masyarakat kita seperti sego-jangan dalam menu makan sehari-hari. Tapi penulis akan mengajak berselancar untuk menemukan formula yang tepat guna membangun hubungan antar golongan yang anti diskriminasi.

Akan tetapi hal yang perlu untuk disepakati terlebih dahulu adalah, bahwa kita tidak akan melakukan amputasi social, artinya tidak langsung berharap diskriminasi akan langsung hilang dalam sekejap, karena bagaimanapun spirit humanisasi bukanlah sulapan dan bim salabim langsung jadi. Tapi implementasi humanisasi disini akan dilakukan secara gradual dengan mempertimbangkan strategi prioritas.

Ada beberapa formula yang menurut penulis bisa digunakan untuk membangun hubungan antar golongan yang anti diskriminasi: pertama dan utama adalah menanamkan falsafah “Saya memanusikan manusia, maka saya manusia” pada seluruh masyarakat, jadi nafas perlakukan kepada sesama manusia adalah seperti memperlakukan dirinya sendiri sebagai manusia, sehingga bagi mereka yang tidak memanusiakan manusia berarti bukan manusia secara hakiki, tapi sekedar manusia jasmani. Formula yang pertama ini adalah ruh yang mampu menjadi supra spirit humanisasi.

Pertanyaan besar terkait ejawantahkan falsafah kemanusiaan diatas adalah, mampukan kita melakukan penanaman nilai-nilai untuk memperlakukan manusia secara manusiawi kepada masyarakat yang multi etnik, multi perspektif, multi disiplin dan multi pendidikan? Apabila disini tidak ada komitmen total, maka bisa diramalkan akan terjadi kegagalan pada pembangunan spirit humanisasi di masyarakat, dan konsekwensinya adalah mengguritanya aksi hubungan yang diskriminatif di banyak sector dan factor. Kunci pertama komitmen ini terletak pada tokoh-tokoh masyarakat serta dukungan kebijakan pemerintah.

Formula kedua yang turut memberi kontribusi terbangunnya spirit humanisasi saat ini adalah, kita harus melakukan revolusi tata-nilai, berani membongkar aturan dan adat yang jelas-jelas mendukung aksi diskriminasi dan menggantikannya dengan aturan yang dijiwai ruh humanisasi. Hemat penulis, dari ratusan bahkan ribuan aturan adat di nusantara ini, beberapa diantaranya mengajarkan aksi diskriminasi, cuman keberanian untuk jujur dan mengatakannya adalah hal yang sangat sulit. Mari secara nasional kita lakukan analisis terhadap segala aturan adat yang ada, dengan pelibatan unsur-unsur adat itu sendiri.

Apabila dua formula diatas secara gradual diterapkan dengan tetap melihat analisis proporsi, maka secara bertahap akan terbangun semangat humanisasi di bumi nusantara ini yang tidak sekedar sementara tapi pola hubungan humanisasi yang permanent dan stabil. Minimal masyarakat akan memiliki wacana pefalsafahan baru, dimana saat aksi diskriminasi dilakukan yang berarti “Saya tidak memanusiakan manusia, maka saya bukan manusia”.

Iklan




MENGGAGAS PENDIDIKAN TRANSGRESIF

20 07 2010

Oleh: M.Nur K. Amrullah

Awal mula proses pendidikan di dunia ini diawali dari kebutuhan hidup manusia, untuk terus mencari jati diri sebagai manusia yang unggul dibandingkan makhluk lain. Maka tak heran jika banyak filosofi kehidupan dan teks-teks suci selalu menobatkan manusia sebagai makhluk paling sempurna, maka misi menjadi makhluk sempurna-terbatas ini harus menjadi tidak sekedar pengakuan dan keakuan, tapi harus bisa diwujudkan sebagai sebuah sistem nyata yang bisa bekerja untuk pembuktian dan proses pewujudan manusia sebagai makhluk paling sempurna. Mungkin kita sering mendengar bahwa tujuan pendidikan yang sesungguhnya adalah memanusiakan manusia, artinya ada potensi manusia bisa menjadi bukan manusia yang harus ditangkal oleh pendidikan.

Selama ini sudah banyak berkembang teori pendidikan, untuk menunjukkan bahwa dunia pendidikan tidak pernah berhenti melakukan inovasi dan melakukan penggalian khasanah potensi positif pada manusia, tapi sayangnya tidak banyak diantara para pendidik yang berani melakukan proses kreatif dengan cara membongkar dan mendiagnosis praktik-praktik tradisional dalam proses pendidikan, ini sering terjadi di sekolah-sekolah formal. Pendidik cenderung menjadikan proses pendidikan dan pembelajaran sebagai kegiatan rutin yang acap kali tak memiliki toleransi terhadap minat dan bakat siswa. Siswa diperlakukan seperti pasien yang harus tunduk dan patuh dalam asupan dosis belajar yang telah dibuat pendidik, maka tak mengherankan jika dikemudian hari siswa-siswa kita hanya pintar menggunakan otak dan memainkan bahasa, tapi lemah integrasi sikap social dan tanggung jawabnya.

Pendidikan Transgresif, Bagaimana Memulainya?

Transgresif adalah adopsi dari kata transgress yang berarti proses yang melewati batas-batas logika dan aturan yang mengangkang, sedangkan Pendidikan Transgresif yang penulis maksud adalah upaya untuk melakukan pendesainan ulang (redesign) terhadap pendidikan agar mampu menjawab tantangan kehidupan yang semakin sulit diprediksi, menanamkan nilai-nilai anti stagnasi dan pada akhirnya akan mewujudkan manusia pendidikan yang mampu menjadi manusia pionir.

bersambung………………….





Penerimaan Calon Mahasiswa Baru STPN 2010/2011

20 07 2010

Program Dilpoma I Pengukuran dan Pemetaan Kadastral (DI-PPK) membuka penerimaan Calon Mahasiswa Baru untuk tahun akademik 2010-2011. Penerimaan calon mahasiswa baru Program Diploma I ini diharapkan dapat menjaring calon-calon Asisten Surveyor Berlisensi yang berkualitas. Pendaftaran dimulai tanggal 20 Juli 2010 sampai dengan tanggal 13 Agustus 2010, secara online melalui website http://www.stpn.ac.id.

Panduan Pengisian Formulir Aplikasi Penerimaan Calon Mahasiswa Baru

Pengumuman pmb d1_2010-2011 online

Saran: Mendaftarlah saat trafic agak sepi… (seperti tengah malam, pagi hari) supaya terhindar error..





PROGESIFITAS PEMUDA ISLAM

31 03 2010

Pemuda Islam tidak cukup hanya bertugas menjelaskan zaman, namun mereka harus melampauinya dengan merubah zaman. Karenanya, ditengah zaman yang bergerak, masyarakat membutuhkan Pemuda Islam yang bergerak.

Pemuda dalam shiroh Islam, selalu ditempatkan pada posisi yang istimewa, bahkan Al-Qur’an banyak menjelaskan bahwa Manusia-manusia pilihan yang mendapat mandat kerasulan dan kenabiyan adalah mereka dari kelompok pemuda. Berkata Ibnu Abbas r.a : “ tidak ada seorang Nabipun yang diutus Allah swt., melainkan ia dipilih dari kalangan pemuda. Begitu pula tidak seorang alimpun yang diberi ilmu melainkan ia hanya dari kalangan pemuda”.

Kita tentu masih ingat dengan Bapak para Anbiya’, dimana Agama-agama besar lahir dari perantara “rahimnya”, yaitu Nabiyullah Ibrahim a.s., tatkala beliau berani menghancurkan berhala-berhala sesembahan kaum Namrut, pada waktu itu beliau masih sangat muda.

Pertanyaanya, bagaimana dengan pemuda sekarang ini, adakah masih memiliki progresifitas dan berjiwa revolusioner, atau sebaliknya hanya merupakan mahluk pecundang yang tidak memajukan Agama dan Bangsa, tapi justru mengotori dengan segala aktifitas amoral, asosial, atau malah aktifitas yang aintelektual. Mari kita pereteli satu persatu fenomena yang mengejala dikalangan pemuda dewasa ini

Setiap kita menyimak berita kriminal, entah itu dilayar kaca atau surat kabar, entah itu yang bersangkutan dengan penyalahgunaan narkoba, pergaulan bebas, perampokan, penjambretan, pembunuhan dan seabrek tindak kriminal lainnya, maka disitu selalu ada pemuda sebagai salah satu aktornya. Tapi disisi lain, Mujahid-mujahid muda yang bermisikan dakwah Islam, berani mengepalkan tangan tanda menantang kemungkaran dan kemaksiatan jumlahnyapun tidak sedikit.

Memang kebenaran dan kebatilan adalah layaknya dua petarung dalam satu ring, tapi bukan itu yang menjadi sentral kajian kita saat ini, tapi bagaimana kita mampu menjadi Pemuda Islam yang tangguh secara ibadah mahdloh sekaligus tangguh untuk merubah kondisi sosial yang berpenyakitan sebagai aktualisasi ibadah ghoiru mahdloh.

Untuk menjadi Pemuda Islam yang tangguh, Al-Qur’an dalam surat Fushilat ayat 33 menerangkan : “Dan siapakah yang paling baik dari pada orang yang berdakwah kepada Allah, beramal yang baik dan berkata:’sesungguhnya aku ini adalah termasuk orang-orang yang berserah diri’”. dari surat tersebut dapat kita tarik tiga hal pokok yang harus menjadi prinsip progresifitas Pemuda Islam yaitu:

  1. Berdakwah atau mengajak umat ini kepada Allah. Dengan kata lain seorang pemuda harus berani mengungkapkan kebenaran yang ada pada Islam, serta membeberkan kerusakan-kerusakan yang ada pada sistem atau pada ide-ide Barat yang banyak diikuti oleh pemuda-pemuda yang keblinger. Dengan dakwah ini pemuda-pemuda pada masa Rasulullah sanggup mengubah kultur yang rusak ke arah yang baik, menegakkan panji-panji Islam dan sanggup menghancurkan setiap kebatilan yang ada. Melalui dakwah ini pula Rasulullah dan Sahabat-sahabatnya yang tergolong sebagai pemuda, mengadakan pemberangusan terhadap idiologi-idiologi yang bertentangan dengan Islam dan menyebarkan Islam sebagai rahmat bagi alam semesta.
  2. Beraktivitas yang baik dan sesuai dengan syari’at-syari’at Islam. Seorang pemuda seharusnya bisa beraktivitas yang bermanfaat bagi dirinya dan bagi orang lain, dengan batasan-batasan syari’at Allah.
  3. Seorang Pemuda Islam yang benar-benar bertaqwa, harus berserah diri pada Islam. Maksudnya pemuda harus menjadikan Islam sebagai standart dari perilaku, sehingga kehidupan seorang pemuda akan benar-benar mendapat ridla Allah SWT.

Apabila tiga hal pokok tersebut mampu benar-benar secara optimal dilakukan Pemuda Islam, maka dengan izin Allah kita akan akan mengkanfas zaman dengan kebaikan dan keberkahan.

Mengakhiri tulisan ini, kepada Pemuda Islam seluruhnya: demi fase-fase yang pendek, ringkas hidupmu menjadi; lahir, revolusi dan syahid. Semoga janji Allah dalam surat pada surat An Nuur : 55 kita dapatkan.

“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan yang mengerjakan amal-amal yang baik, bahwa Dia sungguh-sungguh akan menja- dikan mereka berkuasa di muka bumi ini sebagaiman telah Dia jadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa. Dan sungguh-sungguh Dia akan menegakkan bagi mere- ka agama yang telah diridloi-Nya untuk mereka. Dan Dia benar-benar akan menu- kar (keadaan mereka) sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sen- tosa. Oleh karena itu mereka menyembah-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku.”

Wallahu ‘A’lam bish Showaab.

Penulis: M.Nur K. Amrullah





SONGSONG PILKADAL 2010

4 01 2010

Di pertengahan dan pengujung 2009, sejumlah pihak di Jawa Timur telah disibukkan dengan berbagai persiapan dan perencanaan strategi untuk menghadapi pemilihan kepala daerah (pilkada) 2010. Di Jawa Timur, setidaknya ada 18 kabupaten/kota yang akan menghelat hajatan politik itu. Sebanyak 18 daerah yang bakal menggelar pilkada tersebut adalah Surabaya, Gresik, Lamongan, Tuban, Mojokerto, Sidoarjo, Pasuruan, Malang, Blitar, Kediri, Pacitan, Trenggalek, Banyuwangi, Sumenep, Situbondo, Ngawi, Jember, dan Ponorogo.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, pilkada 2010 tentu diwarnai serangkaian prosesi kampanye yang rutin digelar dalam ajang-ajang kompetisi politik seperti itu. Mulai pengenalan para kadindat, pencitraan, penjualan program-program, penyelenggaraan “baksos” politik, hingga penggunaan politik uang. Namun, yang menjadi pertanyaan, masih menarikkah pilkada bagi masyarakat Jawa Timur?

Pertanyaan itu begitu mengusik karena saat ini sering masyarakat dihadapkan pada realitas prilaku para elite politik maupun pejabat publik yang mencederai rasa kepercayaan publik. Perilaku maupun kebijakan para elite politik kerap berseberangan dengan apa yang pernah dijanjikan saat berkampanye, ketika mereka telah berhasil duduk di kursi kekuasaan. Dalam berbagai kampanye pilkada, misalnya, hampir semua calon kepala daerah mendekati masyarakat dengan janji-janji program yang mengatasnamakan keberpihakan dan kepedulian pada nasib wong cilik. Namun, sering pula masyarakat dibuat kecewa karena para elite melupakan janji-janji yang dibuat sendiri itu. Satu contoh saja, janji APBD untuk rakyat yang pernah dijadikan slogan maut dan magnet politik bagi pasangan Karsa (Soekarwo-Saifullah Yusuf) ternyata hanya isapan jempol. Meski pada akhirnya beliau berdua berhasil duduk di kursi Jatim 1 dan 2, APBD Jatim yang tersusun belum berpihak pada kepentingan rakyat. Sebab, alokasi APBD untuk kepentingan birokrasi lebih besar daripada dana yang dianggarkan untuk keperluan publik.

Pengingkaran janji ditambah makin beratnya beban hidup masyarakat dalam segala kompleksitas persoalan sering menempatkan masyarakat pada kondisi apatis, penuh curiga. Akibatnya, mereka kemudian membentengi diri dengan menjaga jarak dan membangun rasa ketidakpercayaan pada para elite politik. Maka, yang terjadi kemudian, masyarakat cenderung tidak menggunakan hak politik untuk memilih para kadindat alias golput. Berdasar hasil beberapa pilkada, diketahui banyak masyarakat yang tidak menggunakan hak pilih alias golput. Bahkan, angka golput melebihi perolehan suara pemenang dalam pilkada itu.

Pilgub Jawa Timur pada Juli 2009 contohnya. Di antara lima pasangan yang bertarung di putaran pertama, tak ada satu pun yang hasil perolehan suaranya bisa menandingi jumlah suara masyarakat yang memilih untuk golput. Sedikit mengingatkan, saat itu suara terbanyak diperoleh Karsa (25,51 persen), kemudian Kaji (25,36 persen), SR (22,19 persen), Salam (19,39 persen), dan yang terakhir Achsan (7,55 persen). Sedangkan angka pemilih yang tidak menggunakan hak pilih alias golput sebesar 39,2 persen. Di Jawa Timur, besarnya angka golput tidak hanya terjadi pada pemilihan gubernur, tapi juga beberapa pilkada. Bahkan, dia pilpres pun, angka golput tergolong besar. Bahkan di Surabaya, pada pilkada Juni 2005 , besaran angka golput mencapai 50,35 persen. Tentu saja angka golput itu sangat perlu diwaspadai para peserta maupun penyelenggara pilkada mendatang. Selain bisa dijadikan tolok ukur berhasil atau tidaknya penyelenggaraan pilkada maupun proses demokrasi di suatu daerah, tinggi atau rendahnya golput bisa digunakan sebagai parameter sebesar apa legitimasi masyarakat kepada kepala daerah yang terpilih.

Introspeksi Elite Politik

Sesungguhnya, tertarik atau tidaknya masyarakat pada prosesi politik semacam pilkada berpengaruh sekali dengan perilaku para elite politik maupun pejabat saat ini. Maka, ketika angka golput tinggi pada suatu daerah, tentu ada sesuatu yang salah. Meski akurasi data DPT juga menentukan besaran angka golput, tetap saja baik buruknya tindakan elite atau pejabat publik lebih dominan dalam memengaruhi besar kecilnya minat masyarakat untuk mengikuti politik seperti pilkada. Realitas itulah yang harus disadari para elite politik. Ketidakpercayaan publik yang tergambar dalam angka golput di setiap pemilihan daerah harus dilihat secara bijak, dengan introspeksi dan koreksi.

Oleh sebagian masyarakat, setuju atau tidak, saat ini dunia politik telanjur dilihat kotor. Panggung politik telah dipandang sebagai muara pertemuan segala bentuk strategi dan persekongkolan yang cenderung berupaya memperjuangkan kepentingan kelompok. Meski, praktiknya, politik sering membawa-bawa nama rakyat, keadilan, dan kesejahteraan wong cilik. Maka, ketika terjadi pengingkaran janji oleh para elite politik yang terus berulang, sesungguhnya ada nilai-nilai dalam kultur politik yang dihilangkan, yakni kejujuran dan rasa malu. Ironisnya, nilai-nilai penting (luhur) itu telah lama ditinggalkan sehingga politik saat ini dilihat sebagai alat (cara) kotor untuk meraih kekuasaan.

Talcott Parsons melihat bahwa sebuah kultur adalah kekuatan utama yang mengikat sistem tindakan. Kultur dipandang sebagai sistem simbol yang terpola, teratur, yang menjadi sasaran orientasi individu, aspek-aspek sistem kepribadian yang sudah diinternalisasikan, dan pola-pola yang yang sudah terlembagakan dalam sistem sosial (Parsons, 1990).

Maka, sesungguhnya, hal penting saat ini adalah mengembalikan nilai-nilai luhur tersebut untuk hadir dalam setiap perilaku para elite politik dan pejabat publik. Itulah salah satu jalan yang harus ditempuh para pelaku politik agar masyarakat kembali menaruh kepercayaan kepada mereka. Pilkada adalah salah satu jalan untuk mengembalikan politik ke jalan yang benar. Nilai-nilai kebaikan, di mana pun tempatnya, pasti membawa kebaikan, begitu pula nilai-nilai keburukan (keserakahan, pengingkaran janji), yang cepat atau lambat akan membawa keburukan bagi yang melakukannya. Wallahu a’lam bishshawab. (Sumber: Jawa Pos, 2 Januari 2010)

Tentang penulis: Aristiana P Rahayu





KONTROVERSI BUKU “Membongkar Gurita Cikeas”

29 12 2009

Hari Rabu, 30 Desember 2009 pukul 12.00 wib, George akan membedah bukunya di Jakarta.

George Junus Aditjondro kembali menyulut istana. Guru Besar Sosiology Korupsi New Castle University Australia yang pernah ‘menelanjangi’ KKN antara Presiden Suharto dengan Habibie lewat buku “Dari Soeharto ke Habibie : guru kencing berdiri, murid kencing berlari : kedua puncak korupsi, kolusi, dan nepotisme rezim Orde Baru” (Pijar Indonesia, 1998), dan “Korupsi Kepresidenan Reproduksi Oligarki Berkaki Tiga: Istana, Tangsi, dan Partai Penguasa” (Mei, 2006) ini kembali membetot perhatian banyak orang, dari tukang becak hingga RI-1.

Bertempat di kota perjuangan Yogyakarta, George Junus Aditjondro pada Rabu (23/12) meluncurkan buku terbarunya yang berjudul “Membongkar Gurita Cikeas, di Balik Kasus Bank Century”. Buku dengan cover seekor gurita dengan “Mahkota Raja Jawa” itu isinya dengan sangat berani membongkar KKN yang berada di sekeliling Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, sejak dari Pemilu dan Pilpres 2009 hingga kasus Bank Century.

Namun baru tiga hari diedarkan jaringan Gramedia, pada hari Sabtu (2612), buku tersebut sudah tidak ada lagi di pasaran. Bukan karena habis dibeli, tetapi diduga karena adanya desakan dari kekuasaan. Sejak itu sampai sekarang, buku tersebut menjadi bahan bola panas yang menggelinding di sisi bola panas yang lain yang bernama Kasus Bank Century, sebuah bank gagal yang mendapat suntikan dana sebesar Rp 6,7 trilyun dari Lembaga Penjamin Simpanan (LPS), jauh melebihi Rp 1,3 trilyun yang disetujui DPR‐RI. Keduanya memang menggelinding dengan cepat dan mengarah ke sasaran yang sama: Penguasa republik ini.

Sejumlah tokoh nasional yang berhasil mendapatkan buku ini mengaku surprise dengan data-data dan paparan buku tersebut yang sangat gamblang, menukik, dan amat jujur jika tidak dikatakan sebagai naif. Mantan Ketua MPR Amien Rais yang mengaku telah melahap habis buku yang tebalnya tidak sampai duaratus halaman tersebut menyatakan jika buku tersebut memang banyak memuat hal yang sensitif bagi kelompok yang tengah duduk di singgasana kursi kekuasaan saat ini. Namun dirinya menolak keras jika buku tersebut harus dilarang. Pendapat serupa juga datang dari beberapa tokoh nasional di antaranya Ketua Gerakan Indonesia Bangkit Addhie M. Massardi, ekonom Rizal Ramli, dan tokoh Muhammadiyah Buya Syafii Ma’arif.

Seperti yang sudah diduga sebelumnya, sikap Istana sangat reaksioner. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono lewat juru bicara kepresidenannya, Julian Aldrin Pasha di Cikeas, kemarin (26/12) menegaskan jika buku tersebut telah mengungkapkan data-data dan fakta yang tidak akurat. Buku itu, demikian Julian, telah dirilis dan dipublikasikan ke publik. “Maka yang akan diminta adalah pertanggungjawaban, sejauh mana keotentikan validitas data dan hingga metodologi yang digunakan,” ujarnya. Menkumham Patrialis Akbar sendiri telah menyatakan pihaknya tengah mempelajari kasus ini dan tidak tertutup kemungkinan akan membawa kasus ini ke penuntutan hukum.

Saya Doktor, Sby juga Doktor

George Junus Aditjondro sendiri menyatakan sangat siap bila harus menghadapi upaya hukum dari kubu istana. Namun dia mengingatkan agar sebuah karya ilmiah semestinyalah harus dijawab dan ditanggapi secara ilmiah juga, dengan mengeluarkan karya ilmiah atau buku juga, bukan lewat jalur represif seperti halnya jalur kepolisian.

“Sebuah karya ilmiah hendaknya harus dijawab dengan karya ilmiah, ngapain dengan gugatan hukum. Kalau tidak betul, tulis buku bagaimana Demokrat dan SBY bisa menang dalam Pemilu dan bagaimana penggalangan dananya,” tegas George yang mukim di Yogyakarta. “Jika merasa tudingan (saya) tidak benar, silakan tulis buku. Tapi kalau mau menggugat di pengadilan, silakan saja. Kok seperti zaman orde baru saja,” ujarnya lagi.

George juga mengungkapkan jika dirinya sangat siap berdebat dengan SBY untuk membedah data-data yang ada di buku tersebut. Namun syaratnya, bukunya harus beredar luas terlebih dulu ke tengah masyarakat sehingga masyarakat bisa membaca, mengetahui, dan menganalisa isinya. “Cara cepatnya untuk membuktikan ilmiah tidaknya buku ini, saya siap berdebat dengan SBY. Saya doktor, SBY juga doktor. Kalau melalui pengadilan, bertele-tele waktunya,” lanjutnya.

Menurut rencana, pada hari Rabu, 30 Desember 2009 pukul 12.00 wib, George akan melaunching dan membedah bukunya tersebut di Doekoen Café, Graha Permata Pancoran Blok A, Pancoran, Jakarta Selatan. Acara tersebut terbuka untuk umum, siapa pun dipersilakan hadir dalam acara tersebut, termasuk jika ada utusan Cikeas yang akan hadir.

Harry Roeslan, panitia bedah buku ‘Membongkar Gurita Cikeas’ yang juga menjadi distributor buku itu untuk Jakarta menyatakan jika acara akan diisi oleh pembicara tunggal George Junus Aditjondro. Namun jika Cikeas mau hadir dan memberikan klarifikasinya, maka hal itu dipersilakan.

Kontroversi Itu

Walau tidak tebal, namun buku “Membongkar Gurita Cikeas” banyak berisi data-data yang sangat sensitif dan tentu saja kontroversial, karena selama ini ditutup-tutupi tangan kekuasaan. Salah satunya adalah orang-orang yang berada di belakang berbagai yayasan yang melibatkan keluarga Yudhoyono dan teman-teman dekatnya.

Salah satu yayasan yang disorot buku tersebut adalah “Yayasan Mutu Manikam Nusantara” yang dibina istri SBY, Kristiani Yudhoyono. Yayasan yang dipimpin oleh isteri salah seorang menteri ini bidang keuangannya, Bendahara, ternyata dipegang oleh “Si Ratu Suap” Artalita Suryani alias “Ayin”. Yayasan ini merupakan salah satu dari enam yayasan utama yang menjadi semacam pondasi Partai Demokrat dan SBY dalam Pemilu 2009 dan Pilpres 2009.

“Bendahara yayasan itu adalah Ayin. Jadi saya bertanya, mengapa hanya Ayin dan Jaksa Urip saja yang ditahan. Tapi tidak disebutkan dana siapa yang mereka gunakan, padahal itu adalah dana obligor kakap BLBI yang terus menerus mengemplang, Sjamsul Nursalim,” tegas George seraya menyatakan jika di dalam bukunya juga disertakan sebuah foto yang memperlihatkan SBY dan Kristiani Yudhoyono hadir dalam pernikahan salah seorang anak Arthalitha Suryani alias Ayin. Foto ini sebenarnya juga sudah beredar luas di masyarakat beberapa waktu lalu. George menyatakan jika kedekatan antara mereka bisa jadi menyebabkan sampai detik ini Sjamsul Nursalim masih bisa menghirup udara bebas dan tidak dikejar-kejar polisi.

Siapa pun yang membaca buku tersebut, akan memahami dengan baik jika pola dan strategi pelanggengan kekuasaan yang dilakukan Jenderal Harto di era Orde Baru, ternyata detik ini masih terus dipakai dan dilestarikan oleh penguasa, dengan lagi-lagi mengorbankan rakyat banyak. Salah satunya, menurut buku tersebut, adalah Yayasan Majelis Dzikir SBY Nurul Salam yang didirikan SBY ketika dia masih menjabat sebagai Menko Polkam di era Megawati Soekarnoputri.

“Darimana yayasan itu punya dana sampai bisa mengirim 250 ulama untuk umroh. Apalagi mengingat biaya per orang 1.000 real, belum lagi biaya untuk mengundang ribuan orang dijamu di Istana,” tutur George Junus Aditjondro.

Bola panas yang menyertai kasus Bank Century ini diyakini akan semakin liar dan panas. Dalam tulisan berikutnya kami akan kutip beberapa bagian dalam buku tersebut agar masyarakat mengetahui apa saja informasi yang ada di dalamnya. (bersambung/ridyasmara)





PEMUDA DALAM RESISTENSI KEMAJEMUKAN

6 11 2009

Kami putra dan putri Indonesia, mengaku bertumpah darah satu, tumpah darah Indonesia

Kami putra dan putri Indonesia, mengaku berbangsa satu, bangsa Indonesia

Kami putra dan putri Indonesia, menjunjung bahasa persatuan, Bahasa Indonesia

 

Inilah sumpah sakral yang diikrarkan pemuda Indonesia 81 tahun yang lalu, tepatnya 28 Oktober 1928. Sumpah yang disemangati nilai-nilai meleburkan perbedaan, menyatukan visi dan eksistensi kemajemukan secara dewasa demi kepentingan Bangsa. Sumpah ini memiliki dampak yang sangat luar biasa bagi perjuangan pergerakan kemerdekaan Indonesia, sumpah yang mampu menginspirasi bersatunya kekuatan bangsa yang terdiri dari ragam perbedaan suku, ras, agama, pulau dan budaya. Sumpah inilah yang dicatat dalam sejarah sebagai sumpah emas.

Dalam konteks Indonesia saat ini, sepertinya ruh Sumpah Pemuda cenderung sudah tidak lagi diindahkan. Sumpah Pemuda hanya dikenal sebatas sejarah masa lalu tanpa kemauan lebih lanjut untuk menghayati dan menerapkannya dalam kehidupan. Diabaikannya spirit Sumpah Pemuda dapat kita cermati dari banyaknya peristiwa tawuran dan adu kepentingan serta pemujaan ego kelompok ditengah kehidupan pemuda-pemuda kita, mulai tawuran antar suporter sepak bola, tawuran antar pemuda desa, tawuran antar suku bahkan tawuran yang pecah di lingkungan yang seharusnya mengedepankan budaya ilmiah yakni tawuran antar Mahasiswa.

Lantas, apa yang salah dengan pemuda-pemuda kita saat ini, mengapa peristiwa yang kontra produktif dengan sumpah pemuda selalu berulang disebagian pemuda kita?. Penulis dalam hal ini melihat dua sebab utama: Pertama, Tidak adanya internalisasi Sumpah Pemuda yang sungguh-sungguh, karena sebenarnya telah ada upaya untuk menghidupkan ruh sumpah pemuda dewasa ini, seperti yang dilakukan oleh elemen Mahasiswa dengan mengikrarkan Sumpah Mahasiswa Indonesia, tapi seiring diikrarkannya sumpah seiring itu pula terjadi peristiwa yang menodainya yakni peristiwa tawuran antar Mahasiswa. Internalisasi yang dibutuhkan Bangsa ini adalah internalisasi yang berangkat dari kesadaran kolektif, bukan hanya semata peringatan dan formalitas.

Memang harus kita akui, momentum yang dimiliki pemuda saat ini berbeda dengan momentum yang dimiliki pemuda pra kemerdekaan. Pemuda pra kemerdekaan telah menyamakan persepsi bahwa tujuan bersama yang harus dicapai adalah kemerdekaan dan itu sekaligus ditunjang dengan idealisme yang tinggi, sedangkan pemuda saat ini belum ada kesepahaman untuk menyamakan tujuan dan pengorbanan sebesar-besarnya kepada bangsa. Internalisasi Sumpah Pemuda yang tepat adalah internalisasi yang diawali dengan adanya kesepahaman bahwa kepentingan bangsa harus menjadi tujuan utama, dan kesepahaman ini digerakkan dengan kesadaran kolektif semua pemuda.

Sebab kedua, Pemuda-pemuda saat ini miskin teladan dari pendahulunya. Maraknya praktek KKN (Korupsi, Kolusi dan Nepotisme), perebutan kekuasaan di tingkat elite politik, terungkapnya perbuatan amoral para pendahulunya turut meracuni pola fakir pemuda. Kita tidak bisa meremehkan peran keteladanan, karena justru keteladanan inilah yang memiliki peran sangat besar, itu berarti kalangan ”orang tua” harus turut memperbaiki diri agar dapat dicontoh dan diteladani oleh pemuda. Bukankah orang tua yang tidak baik akan lebih dominan melahirkan generasi yang tidak baik pula, dan pemuda membutuhkan generasi sebelumnya sebagai orang tua yang mampu meninspirasi kebaikan-kebaikan berikutnya. Sumpah Pemuda 1928 juga lahir dari adanya keteladanan yang diberikan para orang tua, akan tetapi nalar kritis pemuda juga tetap didudukan secara proporsional.

Apabila Internalisasi Sumpah Pemuda sudah dilakukan sungguh-sungguh dan pemuda mendapatkan keteladan yang baik dari pendahulunya, maka konsep Muhammad Yamin yang merupakan salah satu inisiator Sumpah Pemuda tentang pentingnya hubungan antara persatuan dengan pemuda akan bisa diwujudkan dewasa ini, dan ungkapan Sejarah selalu akan berulang kembali, benar-benar akan menghiasi kehidupan pemuda Indonesia. Sumpah pemuda akan didengungkan kembali secara kontekstual, tidak ada lagi gejolak pergolakan kepentingan dan pemuda akan semakin dewasa hidup dalam kemajemukan yang indah.